Monday, 30 December 2013

::Kebaikan Surah LUQMAN::

Bismillahirrahmanirrahim...



Pada saya Surah Luqman adalah Surah yang istimewa...
Surah yang menceritakan wasiat dan nasihat dari seorang bapa kepada anak lelakinya...
Apabila membaca terjemahan Surah Luqman ini, saya dapat rasakan nasihat itu bukan sahaja untuk anak di dalam kandungan ini, tetapi juga untuk diri saya sendiri...
Senang cite, Surah ini adalah 'Beautiful Reminder' untuk kite semua... 
Sebagaimana cerdiknya Luqmanul Hakim, dan juga sebagaimana bijak serta baiknya bapa kepada zuriat ini, saya sentiasa mendoakan anak saya menjadi anak yang soleh, cerdik, sihat sempurna dan baik...
Yes, our dear little caliph... Aminn.. InsyaAllah.. =)

Kebaikan membaca Surah Luqman ketika mengandung:
- InsyaAllah, bayi di dalam kandungan akan dikurniakan kebijaksanaan akal fikiran...
- InsyaAllah, bayi itu juga akan menjadi anak yang soleh serta dikurniakan hikmah  yang tersirat apabila lahir ke dunia..


Petikan ayat 17, Surah Luqman:

             "Wahai anak kesayanganKu, dirikanlah sembahyang, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat melakukannya..... ”
_____________________________________________________________


~TQ Google~


p/s: Semoga ibu mengandung termasuk saya dapat mengamalkan membaca Surah Luqman ini.. Jaga diri, jaga emosi, dan jaga makan tau...(^__^) 





Friday, 27 December 2013

~Luahan Perasaan~



Assalammualaikum....

Lamanya tak update blog...
Sebenarnya banyak nak share cerita tapi segan...
Sebab ramai dah tahu siapa pemilik blog ni...
Especially bila ada yang tercari cari cerita terkini daripada saya...
Okey, dah perasan macam artis terkenal...
Saja bagi tajuk entri kali ini ala2 kababooom sikit...
Ngeee... =p

Alhamdulillah, hidup sekarang so far so good...
Setiap kehidupan seorang manusia, kalau takde dugaan maka kita akan jauh daripadaNYA...
Dari situ baru kita sedar kita ni manusia biasa, yang sangat lemah...
Even dengan sekelumit rasa, kita akan boleh jadi 'down' dengan tiba-tiba sahaja...

Kadang-kadang terfikir, apa yang aku nak sebenarnya, semua yang aku minta, Allah dah bagi...
Alhamdulillah, aku syukur sangat....
Even yang aku tak pernah impikan atau kata lain aku tak sangka akan dapat, Allah Maha Pemurah dah anugerahkan...
Sampai menitik air mata sebab begitu kasih ALLAH pada aku....
Kasih sayangNYA yang melimpah ruah...

Ketepikan apa yang aku tak dapat...
Ketepikan sakit pedih yang aku rasakan...
Ketepikan semua dugaan yang aku tempuh...
Rahmat dan rezeki Allah lagi banyak yang aku terima...
Kalau tak kerana sakit, pedih, dugaan tu semua...
Aku tak rasa aku akan hargai kehidupan aku sekarang...
Alhamdulillah, terima kasih ya ALLAH...

Aku selalu pesan pada diri aku...
Jangan pernah rasa iri hati pada orang lain...
Jangan pernah rasa dengki dengan kejayaan dan kebahagiaan orang lain...
Allah Maha Adil, Allah Maha Pengasih....
Kita tak pernah tahu apa yang dia pernah lalui...
Mungkin sebelum ni hidup dia sengsara, derita...
Setiap orang ada rezeki masing2, rezeki tersendiri...
Selalu bersyukur dengan apa yang ada..
InsyaAllah, rezeki kita akan berganda daripada yang sedia ada...

Aku pun manusia biasa...
Lupa, leka, berdosa...
Aku harap aku tak lupa berdoa supaya Allah ampunkan dosa-dosa aku dan dosa-dosa insan yang aku sayangi...
Semoga kasih sayangMU melimpah ruah untuk kami semua, ya Allah...
Amin Ya Rabbalalamin....

I LOVE ALLAH... =)



Wednesday, 11 December 2013

~Sabar Dan Solat~


2 Safar 1435

Jika kita bersetuju yang seluruh kehidupan – sama ada suka atau duka – merupakan ujian, maka penyelesaian kepada bagaimana mahu menghadapi ujian menjadi tersangat mudah. Inilah kunci utama kepada tindakan seterusnya. Kehidupan dunia bukan lagi menjadi sasaran akhir. Ia penting tetapi bukan ia bukan segala-galanya.

Ia hanya laluan yang perlu dilalui bagi menuju destinasi akhir yang kekal abadi, menginap di syurga yang tiada penghujung. Manual menghadapi ujian telah dinyatakan dengan cara yang agak mudah melalui firman Allah SWT. Inilah yang patut dilaksana dan dilakukan oleh semua orang apabila menjalani kehidupan harian. Allah menyatakan secara jelas melalui surah al-Baqarah ayat 45 yang bermaksud,

Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk;
 Malah Allah tegaskan sekali lagi melalui surah yang sama tetapi ayat yang berbeza. Ayat 153 ini membawa maksud,
Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar.

Saya terkenangkan hari pertama ketika pulang melihat rumah yang dilanda banjir. Hati saya sayu dan sebak melihat keadaan rumah, harta benda di dalamnya terutamanya kitab-kitab yang menjadi kesayangan, kereta NAZA yang masih lagi berbaki hutang yang banyak, dan peralatan elektrik dan perabut yang hampir 100% musnah. Allah gerakkan hati saya untuk mengajak Roza solat sunat dua rakaat dan seterusnya bermunajat kepadaNya.

Allahu Akbar, serta-merta Dia menghilangkan perasaan gundah-gulana, saya boleh bergurau senda dengan tetamu yang hadir malah Allah memberikan kekuatan untuk saya memikirkan apakah rahsia di sebalik ujian yang menimpa kami. Akhirnya, Allah anugerahkan buku ini – Bersyukur Saat di Uji –  yang menjadi tatapan khalayak pembaca.

Sungguh. Ia sangat benar dan sungguh sebagaimana maksud ayat 153 yang mahu manusia meminta kepadaNya walaupun untuk menjalankan perintahNya yakni untuk beramal ibadat. Ia bukan perkara yang senang terutamanya dalam konteks melaksanakan amal ibadat khusus secara ikhlas dan kusyuk.

Malah ia lebih rumit untuk melakukan perkara sunat terutamanya apatah lagi ketika menghadapi ujian yang luar biasa. Manusia sangat cepat berputus asa dan terburu-buru dalam mengambil tindakan. Malah tindakan yang diambil akibat ujian duka yang diterima tidak mempunyai logik akal. Mereka memilih untuk menyusahkan diri sendiri berbanding mencari ketenangan yang hakiki.

Jika ujian suka, mereka akan lebih lagi merai dan menyukakan diri sehingga ia sampai peringkat melampau yang melalaikan, menimbulkan maksiat dan pastinya menjauhkan diri daripada Allah SWT. Hakikat sebenar, Allah memberi kaedah mudah untuk menghadapi sebarang bentuk ujian – duka atau suka – bagi memandu manusia agar sentiasa berada di landasan yang lurus.

Asas utama ke atas segala ujian ialah dengan mendirikan solat dan bersabar. Itulah rahsia sebenar kenapa sesetengah manusia dapat menghadapi sebarang ujian dengan penuh ketenangan. Kesan besar, dalam apa keadaan pun ia akan menyebabkan mereka berjaya menjadikan kehidupan ini ke arah menyembah dan beramal ibadat kepada Allah SWT.

Fitrah manusia gemar bercerita, mengadu atau berkongsi rasa. Mereka yang sedang menghadapi masalah rumahtangga – misalnya – amat gemar menceritakan masalah mereka dengan teman yang paling rapat terutamanya di pejabat. "Henny, jangan cerita pada sesiapa tahu, ini rahsia. Aku ceritakan kepada engkau sahaja," kenyataan yang selalu dipesan setelah menghabiskan kisah aib suami yang mungkin mempunyai hubungan sulit dengan wanita lain.

Malah cerita-cerita seumpama ini boleh disampaikan dalam tangis dan sedu yang tidak boleh ditahan-tahan. Pada hari yang lain, Henny yang juga mempunyai fitrah yang sama bercerita tentang kisah-kisah yang terpendam di dalam hati. Juga kepada teman lain yang paling rapat dengan pesan seiras, "Rosmawati, jangan kau cerita pada sesiapa kerana Maznah hanya memberitahu kepada aku sahaja".

Akhirnya, dalam tempoh seminggu-dua kisah yang sepatutnya menjadi rahsia tiga sekawan pecah terberai ke seluruh pejabat yang kadang-kala merebak tanpa sempadan. Akhirnya aib keluarga sendiri menjadi perbualan seluruh masyarakat.

“Daripada Ibnu ‘Abbas sesungguhnya Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam membaca doa ketika duduk antara dua sujud: “Ya Allah! Ampunilah dosaku, rahmatilah aku, tutupkanlah keaibanku, berilah aku petunjuk dan kurniakanlah aku rezeki”

Allahu Akbar. Mengadulah kepada Allah. Bangunlah solat malam. Bermunajatlah kepadaNya dengan penuh pengharapan betapa Dia yang Maha Berkuasa untuk menyelesaikan kusut-masai. Menangislah kepadaNya. Merayu dan merintihlah, biar kita terasa yang jiwa dan perasaan kita tersangat hampir denganNya.

Luahkanlah rasa hati kepada Allah yang Maha Mendengar. InsyaAllah, Dia tidak akan membuka aib kita sehingga kisah kita menjadi bualan sepejabat yang tidak membawa sebarang faedah. Bukankah Allah telah berfirman melalui satu hadis qudsi yang dilaporkan oleh Bukhari dan Muslim yang bermaksud,

Allah SWT turun ke langit dunia, ketika 1/3 malam masih tersisa, Allah menyeru: “Adakah antara hambaKu yang berdoa kepadaKu, supaya aku mengabulkan permintaannya? Adakah antara hambaKu yang meminta ampun kepadaKu, supaya aku mengampuninya? Adakah antara hambaKu yang meminta kepadaKu, supaya aku memenuhinya?”


Bagaimana pula dengan keluarga yang kelihatan bahagia? Suami-isteri mewah, dikurniakan anak-anak yang comel dan pintar, berterbangan ke London, Paris dan New York dan mempunyai kuasa, darjat dan kemuliaan yang tinggi. Ini juga merupakan ujian. Fitrah manusia suka bercerita tentang kegembiraan yang mereka alami juga tidak terkecuali.

Namun satu persoalan yang mudah, "berapa kalikah mereka melaksanakan sujud syukur menyatakan secara formal tentang kegembiraan ini kepada Allah SWT?". Bangunkah mereka pada 1/3 malam yang tersisa menangis dan tersedu di atas nikmat yang Allah berikan. Bersolat malamkah mereka? Allah... Allah... Allah... berdoakah mereka kepada Allah supaya segala kemewahan dan kejayaan yang dicapai lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Saya bukanlah orang yang berilmu tinggi. Namun saya terkesan dengan kisah perjalanan Rasululullah SAW daripada Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa dalam peristiwa agung Israk-Miraj yang sentiasa diceritakan setiap tahun.

Allah kisahkan peristiwa ini melalui ayat awal surah al-Israa yang bermaksud, "Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui".


Baginda SAW memulakan perjalanan ini dengan solat sunat dua rakaat di Masjidil Haram. Allahu Akbar, ia teladan paling mudah untuk diikuti. Saya selalu berpesan kepada diri sendiri, isteri dan anak-anak serta kaum keluarga supaya bersolat sunat apabila mahu melakukan sesuatu walupun ia tugas rutin. Ketika berceramah Israk-Miraj, saya nyatakan,

"kita mendengar ceramah israk-miraj setiap tahun. Apa yang kita amalkan selepas tamat ceramah? Apakah yang boleh dijadikan ilmu yang bermanfaat. Saya cadangkan kita solat sunat dua rakaat ketika ingin melakukan sesuatu yang spesifik. Ia tanda kebergantungan kita kepada Allah, ia tanda kita berharap dan mohon pertolonganNya kerana setiap apa yang kita lakukan merupakan ujian Allah. Ia menyedarkan kita kenapa kita hidup di dunia ini, menyembah dan beramal ibadat kepadaNya".

Allahu Akbar, kaedah menghadapi ujian kelihatan dan nyata mudah iaitu, sabar dan solat. Ia agak mudah buat mereka yang ingin mencari keredhaan Allah. Mudah buat mereka yang mengerti kenapa mereka dicipta dan diberi kehidupan dunia. Mudah buat mereka yang kusyuk. Kusyuk ini bukan sahaja dirujuk kepada kusyuk dalam solat tetapi melangkaui hubung langsung dengan Allah SWT dalam segenap kehidupan.

Kami mohon keampunan Allah.

Monday, 25 November 2013

Pengorbanan seorang IBU

Bismillahirrahmanirrahim...

Antara kasih sayang yg terbesar dalam hidup seorang anak tentulah kasih sayang seorang ibu...
Bukan sahaja ketika sakit melahirkan..
Tetapi sejumlah rasa yang pelbagai ketika mengandungkan anak tersebut...
Lesu, sakit, lemah, tidak berdaya selama 9 bulan sudah cukup memberi sebab knp syurga itu di bawah tapak kaki ibu...

Namun tidak pernah ibu sebutkan kesakutan itu walaupun sedikit kpd anak anaknya...
Sebab dia tahu itu adalah pengalaman terindah dlm hidupnya...

Besarnya pengorbanan ibu sampai ke akhir hayatnya...
Hingga anaknya dewasa dan berumahtangga...
Tidak akan pernah tertinggal walau sebaris doa untuk anak anaknya...


Tuesday, 12 November 2013

~Makna Kehidupan~

Bismillahirrahmanirrahim...




Semua orang ada impian...
Dan impian inilah yang memerlukan banyak usaha untuk menjadikannya sebuah realiti...

Kehidupan lebih bermakna sekiranya semua impian dapat dicapai...
Namun bukannya kehidupan tidak bermakna kalau ada impian  atau kesemua impian tidak dicapai..
Pasti terselit hikmah di sebaliknya...

Makna kehidupan bukan terletak pada harta, pangkat, wang semata atau berapa banyak impian di dunia ini dapat kita capai...
Apatah lagi kalau kita tidak tahu bersyukur dengan apa yang ada...
Kesemua yang kita perolehi adalah sia-sia...

Sepatutnya kita sendiri yang memaknakan kehidupan...
Menjadikan kehidupan kita ini lebih bermakna untuk kehidupan yang abadi di akhirat sana...
Dan sama2 membantu memaknakan kehidupan insan lain sedaya yang kita mampu..
Tidak semestinya menjadi superperson dengan mengerahkan tenaga yang ada...
Hanya dengan secebis doa pun sudah menunjukkan keperihatinan kita...

Banyakkan berdoa, banyakkan beristighfar...
Semoga dengan amalan kita ini akan membantu kita di alam kubur dan akhirat sana...
Bukankah tujuan kehidupan di dunia ini lebih bermakna dan seterusnya dapat dicapai...
InsyaAllah... 



Thursday, 24 October 2013

-EmoSi-

Sejak akhir2 ni emosi tak stabil...
Kejap hepi, kejap normal, kejap sedih...
Perasaan sedih dan lonely tu yang banyak...
Entah kenapa pun tak tahu...
Tido tak lena..
Mimpi pun yg bukan2..

Sampai satu tahap lupa semuanya..
Dah makan pil ke belum...
Dah balas emel atau msej...
Nak buat apa arini...
Huhu...
Kalau menangis, konfem perut akan tegang dan mual...
Serba salah sangat...

Selalu pesan kat diri, kawal emosi..
Jangan fikir bukan2..
Bnyk bersabar, bnyk berdoa, bnyk beristighfar..
Allahurabbi, kuatkanlah hati hambamu ini..
Amin Ya Rabbalalamin... 


Friday, 18 October 2013

::LOVE YOU BABY::

Bismillahirrahmanirrahim....

Rasa tidak keseorangan sekarang...
Sememangnya Allah itu ada bersama makhlukNYA...
Cuma sekarang ini sudah ada peneman dan tanggungjawab besar dalam diri...
Anugerah Allah yang tak terhingga nilainya...
Subhanallah, hanya doa dan harapan setiap hari buat 'dia'....

Sekarang ini kena jaga emosi...

Tak boleh sedih2, tak boleh marah2, tak boleh stress...
Always Be POSITIVE...

Setiap orang ada dugaan dia...
Kecik atau besar dugaan tu sedikit sebanyak tetap akan menyebabkan kesedihan...
Memang senang nak cakap sabar, tabah...
Hanya orang yang menghadapinya tahu perasaan sendiri...
Allah jua Maha Mengetahui...
Banyakkan berdoa ye ibu... Huhuuu....

Pesanan buat diri...
Selalu beristighfar.... ASTAGHFIRULLAHALAZIM...
Selalu berzikir... SUBHANALLAH, ALHAMDULILLAH, ALLAHUAKBAR...
Rajin2 selalu ye... InsyALLAH... =)

::LOVE U BABY::






Wednesday, 9 October 2013

~Sabar dalam Bersabar~

Bismillahirrahmanirrahim...

"Aku dah puas bersabar!!! Dah cukup sangat bersabar!"
Pernah tak kita mendengar ayat ini?


Ayat yang menunjukkan seseorang sudah puas bersabar...
Sehingga tahap kesabaran dia sudah tidak dapat dibendung lagi...
Dan akhirnya menghasilkan kemarahan yang meluap-luap.... (+__+)

Benar, setiap manusia ada kekurangannya...
Sejauh mana dia bersabar, pasti ada tahap kesabaran yang dia boleh tahan....
Namun, kalau kita selidik kebaikan yang kita dapat dalam bersabar adalah lebih banyak...
Bukankah Allah menjanjikan kemenangan bagi mereka yang bersabar...


Bersabar dalam ketaatan kepada perintah Allah....
Bersabar dalam membuat kebajikan dan kebaikan...
Bersabar dalam menegakkan kebenaran...
Bersabar dalam menghadapi ujian...
Bersabar dalam mengharungi kesakitan...

Sabar dan terus bersabar...
Sabar dengan sentiasa berharap kepadaNYA...
Sabar dengan berdoa kepada Allah yang Maha Esa...
InsyaAllah, akan dibukakan jalan untuk kita semua...
Dan semoga SYURGA buat mereka yang sabar dan tabah..
Amin Ya Rabbalalamin....


Nabi Muhammad S.A.W pernah menggambarkan sabar dalam suatu hadis...

"Orang yang kuat bukanlah yang pandai bergusti, 
namun orang yang kuat adalah orang yang memiliki jiwanya ketika ia sedang marah..." 
(Hadis Riwayat Bukhari)

p/s: Amalkan ayat al-Quran ini (Surah Al Imran ayat 31 dan ayat 200) dalam kehidupan dan doa seharian... Fahamkan maknyanya... Semoga mendapat manfaat...



~SABAR itu sebahagian daripada IMAN~
(^__^)


::Kenapa SOMBONG?::



Assalammualaikum....

Tajuk blog ni buat diri yang bernama 'aku'....
Berkaitan kesombongan aku kepada Pencipta aku...
Kesombongan aku pada sesiapa jua...

Aku fikir aku yang baik...
Aku fikir aku yang betul...
Aku fikir aku yang sempurna...
Aku fikir aku sudah cukup berjaya...
Aku fikir aku sudah memiliki segala galanya...

Sehinggakan aku aku fikir aku ada hak untuk menggunakan sesiapa jua...
Sehinggakan aku fikir manusia yang lainnya tiada perasaan, tidak mempunyai hati...
Sehinggakan aku sanggup berbuat sesuka hati aku...

Menyakiti hati manusia yang menyayangi aku...
Menjauhkan diri dari keluarga yang banyak membantuku...
Meninggalkan kawan-kawan yang banyak bersamaku ketika susah...

Sebab diri aku adalah hak aku...
Aku ada kepentingan walaupun terpaksa menyakitkan hati orang lain...
Aku berhak atas apa yang dipunyai aku...
Sebab semua itu adalah hak aku....
Ya, manusia yang lain tiada hak dalam hidup aku...

Dengan Allah pun aku sombong...
Bila ada masa terluang, aku solat...
Bila aku solat, doa aku hanya seminit dua...
Dan tidak pernah aku fokus pada solat dan doa yang kupohon...




Sehingga suatu tahap aku terjelepuk jatuh...
Orang yang menyayangi aku pergi meninggalkan aku...
Seorang demi seorang...

Pada mulanya aku ingat aku masih lagi bertahan...
Sebab aku boleh hidup sendiri tanpa mereka....
Aku boleh berdikari tanpa pertolongan mereka...
Sebab aku orang yang berjaya...

Rupanya aku tetap manusia biasa....
Yang tidak punyai apa-apa...
Aku mula merana kerana aku tidak lagi merasa kasih sayang yang sebenarnya...
Kalau selama ini aku masih mencari kasih yang lain, baru aku sedar semuanya palsu...
Kasih yang dianugerahkan Ilahi juga yang benar-benar menusuk kalbuku ini...

Sehingga ke hari ini aku masih bertanya dalam hatiku...
Kenapa aku terlalu SOMBONG?

Semoga Allah mengampuni dosa-dosa aku....
Amin Ya Rabbal Alamin...



~Akhlak yang baik akan menarik perkara yang baik-baik~
(+__+)


Monday, 30 September 2013

~Travelog Haji Mengubah Sempadan Iman~

Assalammualaikum...
Bismillahirrahmanirrahim....


Sebuah buku yang masih di dalam senarai semak..
Masih belum menjumpainya lagi...
Berharap sangat dapat memiliki dan membaca buku ini...
Walaupun sekadar membaca petikan sebahagian dari buku ini, sangat terasa tujuan penulis berkongsi kehidupannya pada waktu lalu dan pada waktu sekarang...
Kerana ianya penceritaan kisah hidup yang telah dilalui...

Hakikat kehidupan manusia ini semuanya mengejar kebahagiaan...
Dan bahagia yang hakiki ialah SYURGA di alam sana...

Sila klik sini untuk melihat secubit kisah penulis dalam karya beliau... 
Semoga kita sama-sama mendapat manfaat dan Hidayah daripadaNYA... AMinn.. =)


Thursday, 29 August 2013

::PasTiKan::


::PASTIKAN::
~Siti Nurhaliza~


Lihatlah Langit Di Atas Sana
Tersenyum Melihat Tingkah Kita
Selalu Ada Peristiwa
Yang Membawa Pertengkaran

Maksudku Hanya Ingin Yang Baik
Untuk Kita Berdua Dalam Bercinta
Baiknya Aku Buruknya Aku
Terimalah Aku Apa Adanya

(Chorus)

Pastikan Kau Dengan Aku
Jangan Ada Cinta Lain
Tak Pernah Aku Terlintas
Niat Ku Untuk Berpaling

Maafkanlah Aku Sayang
Bila Belum Kau Bahagia
Sejauh Langit Di Atas
Kan Ku Kejar Bahagiamu

Biar Langit Dan Bumi Meruntuh
Biar Jasad Kita Tertimbun Di Sana
Tetap Bersama, Tak Ingin Lepas
Mencintaimu Ku Jadi Begini


♥♥♥


Wednesday, 28 August 2013

~SYURGA untuk WANITA yang MENTAATI SUAMI~



Bismillahirrahmanirrahim....

Sudah hampir 1 minggu keseorangan kat rumah sewa...
Minggu lepas pun sama...
Sunyi sebab takde kawan untuk bercerita... Huhu...
Jadi memandangkan sudah lama tidak mendengar ceramah Ustaz Kazim Elias, jadilah video ini sebagai sumber ilmu dan penghibur hati...
Beshhhhh.... =D

Jom dengar tazkirah dari Ustaz Kazim Elias....
Nasihat untuk wanita yang bergelar isteri....
Ada juga diselitkan nasihat untuk lelaki yang bergelar suami...
Semoga mendapat manfaat... Amiinn...




~ (^_^)~

Friday, 23 August 2013

::PETUA MEMBELAI CINTA::

Petua Membelai Cinta
~Ustadz Ismail Kamus~




        INDAHNYA cinta jika bersulam keikhlasan. moleknya cinta andai setia yang dipertaruhkan dan untungnya bercinta jika berkekalan sampai bila-bila. Namun panas yang diharapkan sampai ke petang, siapa sangka hujan turun ditengah hari. Puas sudah membajai cinta, dibumbui dengan kasih dan sayang, membelai dan memupuknya dengan penuh tanggungjawab namun pasangan yang bertakhta di sanubari tetap berubah hati. Terlalu sukarkah mencintai isteri atau sememangnya si suami tidak pernah mensyukuri?

        Datuk Ustaz Ismail Kamus membincangkan: "Perempuan umpama cermin, mesti cermat dan halus bila berhadapan dengan mereka. Lebih-lebih yang bergelar isteri. Sensitif, cepat kecil hati, merajuk dan minta dipujuk memang sifat wanita. Sebenarnya bukan susah melayan isteri"

        Seorang suami yang pandai mengambil hati, memujuk rayu jika diperlukan, bercakap lemah lembut dan rajin bergurau senda, ia sudah cukup dan memadai. Perhatikan hasilnya, si isteri akan sanggup bersusah payah menyediakan makan dan minum di samping menguruskan rumah tangga, malah sanggup pula ke hulu ke hilir menambah pendapatan suami. Walaupun hidup dalam serba kekurangan, insya-Allah hidup pasangan begini akan rukun damai sampai bila-bila.

        Bagaimanapun hal ini merujuk kepada wanita yang melimpah ruah dengan kasih dan sayang. Mengutamakan rumah tangga dan berusaha menceriakannya walaupun si suami bukan berpangkat besar atau mempunyai wang yang banyak. Apabila ditujukan kepada wanita yang memegang prinsip, ada wang abang sayang, tak ada duit abang melayang lain pula penyudahnya. Jika yang dicintai itu adalah wang, yang disayang itu adalah kemewahan, memang rumah tangga tidak bahagia dan aman. Kerana yang diburu adalah wang dan harta, maka bila ada kedua-duanya di depan mata, si isteri akan berasa nikmat kebahagiaan namun bila semuanya melayang, wanita begini akan berasa terlalu kecewa dan bersusah hati, ujarnya.

        Beliau menambah, "Bagaimanapun kalau dikatakan, peranan wang membeli kasih dan sayang, ia memang berkait antara satu dengan yang lain. Namun wang itu sekadar dijadikan sebagai alat dan bukan matlamat. Wang berperanan menyenangkan pasangan membina rumah tangga. Mendapatkan sebuah rumah untuk keluarga, memiliki kenderaan dan apabila berlaku sebarang bencana, wang dapat merungkai masalah yang melingkari. Jika mengandaikan wang untuk membeli cinta dan mengeratkan kasih dan sayang, tandanya kita sudah tersilap menafsir. Sepatutnya utamakan nilai kasih dan sayang yang diberikan oleh suami atau isteri, justeru andai suatu hari kita ditimpa musibah dan hidup dalam serba kekurangan, tidaklah cepat melatah.

        Cuba perhatikan mereka yang tinggal di kampung. Ada pasangan yang hidup melarat dan menderita kerana tidak mempunyai wang yang banyak, namun ikatan kekeluargaan erat dan sendat dengan kasih dan sayang," jelasnya. Beliau tidak menafikan, wanita sekarang lebih ramai yang celik mata dan sedar tentang perlunya membelai cinta sampai ke tua, sedangkan lelaki asal ada orang yang menguruskan rumah tangga sudah memadai. Golongan begini, malas hendak memupuk atau membajainya walaupun mereka mampu melakukan.

        Wanita ketara sudah celik mata. Ini dapat diperhatikan dalam ceramah atau syarahan. Mereka lebih banyak jika dibandingkan dengan kaum Adam. Sekiranya intipati ceramah mengenai pasangan, pihak si isteri akan mudah terima dan berusaha berubah apatah lagi jika kena dengan cara dan pendekatan yang betul. Sebaliknya si lelaki yang turut mendengar tetapi kurang menghayati. Jika terima pun dengan perasaan sombong dan egonya dan memang sukar mengubah kesilapan.


WANITA - TULANG RUSUK YANG BENGKOK 

        Walaupun hakikatnya bahtera rumah tangga itu sepatutnya dikemudikan oleh si suami namun era kini menyaksikan lebih banyak wanita yang lebih sensitif mengekalkan kerukunan. Maknanya wanitalah yang lebih banyak bersabar, menelan pahit maung kekurangan pendapatan atau menghadapi kerenah suami yang kadang kala membosankan. Wanita sepatutnya berbangga dengan kejayaan ini walaupun asalnya daripada tulang rusuk kiri lelaki yang bengkok.

        Nabi bersabda, wanita itu dicipta daripada tulang rusuk kiri lelaki yang bengkok, maknanya jika dibiarkan sikapnya yang tidak elok, maka begitulah ia kekal selama-lamanya. Lantaran itu andai si suami ingin memberi nasihat, hendaklah secara psikologi dan lemah lembut sehingga yang bengkok itu akan lurus. Sebaliknya jika menggunakan kekerasan, maka tulang yang bengkok itu akan mudah patah atau pecah. Misalnya jika isteri pemarah, membebel dan cakap banyak, si suami anggap sahaja ia cubaan yang amat kecil. Allah berfirman, "Apa yang kamu tidak suka, itu adalah yang terbaik untuk kamu." Namun dengan perkembangan hari ini, nampaknya dunia sudah terbalik, si lelaki pula nampak gayanya banyak yang bengkok, selarnya.


CINTA DAHULU SEBELUM KAHWIN? 

        Memang ramai yang membincangkan dua perkara ini sama ada cinta dahulu sebelum berkahwin atau berkahwin dahulu baru bercinta. Ada orang bercinta lama, selepas kahwin berasa jemu pula. Mulanya pasangan masing-masing buat perangai. Ada pula sarankan, lepas kahwin baru bercinta, mereka dakwa pula lepas kahwin baru pecah tembelang pasangan masing-masing. Maknanya, tidak ada kaedah khusus, ia bergantung kepada jodoh masing-masing, dedahnya.

        Beliau menambah, "Contohnya pasangan orang tua dahulu. Masing-masing tidak kenal tetapi keluarga aturkan perkahwinan. Lepas kahwin kita lihat mereka kekal sampai berpuluh-puluh tahun dan orang tua-tua dakwa cara begitu lebih baik. Sebenarnya itu bukan formula tetapi kebetulan. Maklumlah tinggal di kampung, pergaulan bukanlah seluas atau semoden golongan yang tinggal di bandar. Jika berlaku pergaduhan, si suami tidak sampai hati menceraikan isteri, begitu juga si isteri jika minta cerai pun ke mana diri hendak dibawa?" soalnya.

        Sambungnya lagi, kedamaian hidup berumah tangga mesti dicatur sejak diawal perkenalan. "Mesti diselidik latar belakang pasanga kala peringka pemilihan pasangan. Sekiranya pihak lelaki atau wanita mengikut kriteria yang dianjurkan oleh Islam, insya-Allah akan ada kerukunan dalam perkahwinan. Namun jangan tersilap memilih, konon berkenan pasangan yang kuat agamanya. Kita hendaklah memandang dengan pandangan yang luas, bukan setakat sembahyang, puasa atau berzakat sahaja yang patut diambil kira. Antaranya hendaklah menjurus kepada nilai peribadi seseorang. Misalnya kesanggupan penerimaan kita kepada kerenah, gelagat atau tingkah laku pasangan. Kadang kala perangai lelaki membosankan dan tidak kurang ada yang menyejukkan, jika kita terima daripada awal maka redhalah sehingga akhirnya, kerana itulah suami atau isteri kita yang sebenar-benarnya.

LEPAS KAHWIN TERBONGKAR RAHSIA 

        Ditanya bagaimana mahu membelai cinta seandainya selepas berkahwin baru terbongkar rahsia keburukan pasangan, beliau mengulas. Memang sukar menelah kebaikan individu meskipun seseorang itu taat kepada ibadatnya.

        Pernah suatu ketika seorang lelaki menemui Saidina Omar dan berkata, bahawa dia telah memilih seorang lelaki untuk menjadi saksi. Lantas Saidina Omar bertanya, "Apakah engkau kenal lelaki itu?" Pemuda itu menjawab, "Tidak ya amirul mukmimin." Saidina Omar bertanya lagi. "Apakah engkau pernah bermusafir dengannya?" Orang itu jawab, "Tidak pernah," Bertanya lagi Saidina Omar, "Apakah engkau pernah berjiran dengannya? Orang itu menjawab,'Tidak pernah.' Lantas ditanya Omar lagi, "Macam mana engkau kenal dia? Dijawab si pemuda. "Saya selalu tengok dia sembahyang maka yakinlah dia memang baik.' Omar berkata, "Engkau pergi dan selidiki lagi kerana engkau sebenarnya belum betul kenal kepadanya." Daripada kisah yang diriwayatkan maknanya, sekadar tengok seseorang sembahyang, berulang alik ke masjid atau membaca al-Quran belum bererti kita tahu perangai yang sebenar. "Seeloknya ajak dia bermusafir, baru tahu kedekut atau tidak. Berjiran dengannya, baru tahu perangai peribadi, dan jika berniaga bersama-samanya baru tahu amanah atau sebaliknya diri seseorang. Jika sudah kenal hati budinya barulah boleh dia dijadikan kawan atau saksi. Begitu juga apabila mencari pasangan, selidik dahulu latar belakang dan nilai peribadinya. Caranya dengan menghantar wakil atau orang tengah yang boleh diharapkan," sarannya.

        Namun tidak dinafikan, apabila suami berubah sikap misalnya tidak lagi mesra seperti dahulu, tidak mahu bergurau senda apatah lagi memupuk kasih dan sayang si isteri akan makan hati dan menderita. Namun jangan sesekali dibiarkan sehingga meresap ke dalam hati dan perasaan yang akhirnya menjadi kebiasaan. Apabila suami buat perangai, cepat-cepat ditegur. Supaya dia segera sedar yang perbuatannya itu salah. Jika isteri terlalu sabar dan redha dibimbangi akan meresap ke dalam hati dan menjadi kesedapan kepadanya. Memang kenyataannya apabila menegur atau melembutkan hati suami, mereka akan lebih keras dan kasar. Gelagat perubahan ini lebih ketara apabila si suami sudah mula senang sedikit. Balik lewat malam, bersenang-senang dan makan-makan dengan teman-teman atau pergi berpoya-poya. Sebab itu dikatakan orang, wang sahaja membawa kebahagiaan tetapi mengheret kepada kecelakaan. "Cara untuk mengatasi masalah suami yang berubah hati, si isteri tidak boleh membentak. Kerana lelaki yang berperangai begini, hatinya sudah keras. Si isteri mesti menggunakan pendekatan dengan cara yang paling lembut sehingga mereka sedar.

        "Tidak dinafikan apabila si isteri berlembut, perangai suami semakin menjadi-jadi. Bagaimanapun cuba kita fikirkan, kalau membentak akan timbul pula permusuhan yang berpanjangan. Silap hari bulan, sisuami memukul atau mendera si isteri. Diam isteri bukan bererti redha dan bersetuju dengan perangainya cuma sekasar mana pun lelaki, namun jauh disudut hati pasti mempunyai belas. Kasihan dengan si isteri yang cukup tenang, sabar dengan perangainya yang buruk," ujarnya.

        Tambahnya lagi, "Ada masanya suami mesti disentak dengan perkara-perkara yang tidak dijangka. Misalnya seorang isteri yang sebelum ini banyak cakap tiba-tiba mogok. Lepas masak diam, lepas makan diam, hendak tidur pun diam, maknanya perangainya berubah menjadi pendiam. Mungkin dengan cara itu dia mampu meluahkan perasaannya daripada marah tidak tentu pasal kemudian dicop suami, dia derhaka. "Seperti kisah seorang pemuda yang menyatakan hasrat mahu berkahwin tetapi dihalang oleh emaknya. Jadi dia mogok, kalau melawan, bimbang menderhaka kepada orang tua dan dia takut masuk ke dalam api neraka. Lantas dia diam sahaja sepanjang masa. Tidak makan, tidak minum, tidak tidur, sembahyang sahaja yang dilakukan.

        Lama-kelamaan ibunya bertanya, "Engkau sakit ke, asyik diam aja." Si anak menggelengkan kepala.Oleh sebab emak sayangkan anak, lantas disuruhnya si anak berkahwin. Barulah si anak bersemangat dan bahagia. Dalam kes ini si anak terselamat, tidak menderhaka kepada ibunya dan dapat pula berkahwin," ceritanya.


TEGUR CARA BERHIKMAH 

        Ismail Kamus menambah, jika sukar atau tidak sampai hati menegur suami yang buat perangai, gunakan orang tengah. "Memang susah mencari yang boleh dipercayai tetapi itulah cabaran yang mesti dihadapi. Bagaimanapun cara penyampaian orang tengah itu biar betul dan kena caranya sehingga suami tidak menyalahkan si isteri. "Selain memberi nasihat, isteri hendaklah mohon kepada Allah dan bermunajat kepada-Nya tanpa jemu. Di samping itu bacalah surah Ali-Imran, ayat 83 yang maksudnya: 

"Apakah selain daripada agama Allah mereka cari, dan baginya, menyerahlah sesiapa yang di langit dan yang di bumi, secara sukarela dan terpaksa dan kepada-Nya jua mereka dikembalikan."

        "Ayat ini hendaklah dibaca sebanyak 1,000 kali sehari. Apabila hendak digunakan baca tiga kali dan tiup kepada orang yang berkenaan atau ditiupkan ke dalam air untuk diminum oleh orang tersebut. Mudah-mudahan, berkat doa dan air itu akan lembut hatinya."

        Menjawab persoalan, bagaimana membelai cinta jika si suami asyik panas baran beliau menjelaskan. Apabila suami baran, isteri kena sabar dan redha kerana itulah suami kita. Orang yang baran sebenarnya ada masalah. Jiwanya sakit tenat dan perlu diubati. Perhatikan di mana kelemahan suami dan cari punca kenapa dia marah. Kemudian kita cari jalan supaya dia tidak marah. Umpamanya kalau isteri lambat masak, suami akan marah, jadi si isteri hendaklah menyegerakan memasak. Ataupun setiap kali balik kerumah, suami mesti hendak minum, jadi cari jalan cepat-cepat sediakan minuman. Ertinya kita hendaklah menutup segala punca kemarahan suami dan lama-kelamaan penyakitnya akan reda.

        Kalau dia yang menyalakan api kemarahan, isteri hendaklah mendiam diri. Jangan sesekali marah kerana marah itu bukan milik kita tetapi haknya. Jika kita tentang kemarahannya, ia akan lebih cepat terbakar atau merebak. Lagipun api bukan lawannya api sebaliknya hendaklah disimbah dengan air supaya padam. "Untuk meredakan, amalkan surah Toha ayat satu hingga enam dan baca sebanyak 1,000 kali. Tiup kepada ubun-ubun atau mukanya sehingga kepusat sebanyak tiga kali. Insya-Allah akan lembut hatinya. Antara maksudnya, 

"Tha, Ha, (Hai manusia), tiada Kami turunkan al-Quran ini supaya engkau mendapat celaka. Melainkan peringatan bagi orang yang takut (kepada Tuhan). Wahyu yang diturunkan dari Tuhan yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi. Tuhan yang Pemurah berkuasa di atas singgahsana. Kepunyaan-Nya apa yang ada dilangit, apa yang ada di bumi, apa yang ada di antara kedua-duanya dan apa yang ada di bawah tanah." 

        Sebelum mengakhiri perbualan, beliau sempat menegur sesiapa sahaja yang masih mengabaikan rumah tangga sebaliknya hanya mahu berseronok dan berserakah, hendaklah segera bertaubat.

        Nabi bersabda, "Barang siapa yang telah melampaui 40 tahun namun kebaikannya tidak mengatasi kejahatan hendaklah dia bersiap sedia untuk masuk api neraka."


Dedahan Ustaz penuh bermakna.



Wallahu'alam.



~Nasihat Buat Gadis Manis~

Bismillahirrahmanirrahim...

Nasihat buat gadis manis, buah hati emak dan ayah...
Kesayangan semua orang..
Anugerah Maha Agong buat yang teriStimewa...

Duhai intan permata,
Kuatkan imanmu..
Cekalkan hatimu..
Tabahkan pendirianmu...
Bersabarlah dengan ujian Allah..

Ingat sayang,
Jangan mudah berputus asa...
Jangan terlalu lemah...
Jangan cengeng...
Jangan gedik..
Jangan cepat perasan...
Jangan mudah terpengaruh..

Pesanku,
Jauhkan dari sifat iri hati..
Banyakkan bersabar..
Banyakkan kasih sayang dalam diri..
Banyakkan bersyukur...
Banyakkan bersedekah...
Berbuat baik selalu...

Ingat,
kecantikanmu hanya untuk yang halal...
kecantikanmu bukan untuk dipertontonkan..
kecantikanmu khas untuk yang layak sahaja..
belajarlah untuk mencantikkan hati, budi dan tingkah laku..
bukan memperdaya dengan kecantikan palsu semata..

Kalau kamu tahu dan faham akan tujuan hidupmu,
Pasti kamu akan tidak mudah tunduk dengan dunia sementara ini...
May Allah bless u dear...
Forever and ever...
Amiinnn..

~Hamba Allah~

Saturday, 3 August 2013

::Cuit-cuit HARI RAYA::

Bismillahirrahmanirrahim...


Hari ini sudah 25 Ramadhan...
Maksudnya Ramadhan makin menghampiri ke hujungnya...
Alhamdulillah, kita semua masih bernyawa untuk meneruskan kehidupan...
InsyaAllah, berpeluang juga menyambut bulan Syawal...

Dulu, bila jadi budak-budak Hari Raya paling ditunggu sebab dapat duit raya...
Tapi bila dah jadi orang dewasa ni, masih menunggu Hari Raya tetapi tidak se'excited' seperti zaman budak-budak...
Mungkin kerana banyak tanggungjawab dan komitmen selain banyak berfikir...
Apa pun, semoga Hari Raya kali ini menjadi hari yang bahagia buat semua orang... Aminn...

Persiapan raya kali ini seperti biasa sederhana sahaja...
Kuih raya seperti biasa ialah 'kuih tunjuk'...
Baju raya belum jumpa lagi yang mengikut tema...
Duit raya sudah lama tersedia...
Tak sabar nak berkongsi dengan famili terutamanya anak saudara yang 'cute mute'...

Sambil tulis blog ni sempat jugak tengok video resipi udang bersalut sos supreme maggi....
Wah, nampak mudah dan sedap...
Boleh jugak tengok video resepi ALIF (sila klik) ni untuk resipi raya dan juadah berbuka puasa..

Okey, masa untuk tutup blog dan sambung kerja...
SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI...
MAAF ZAHIR BATIN...



~Salam ukhwah dari Tuan Punya BLOG~
(^_^)





Friday, 2 August 2013

::DOA ELAK PERGADUHAN SUAMI ISTERI::

Bismillahirrahmanirrahim...


p/s: Makna ayat daripada Surah As Syura : 19 tu salah.. Sepatutnya...


"Allah Maha Lembut tadbirNya (serta melimpah-limpah Kebaikan dan belas kasihanNya) kepada hamba-hambaNya Ia memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan yang telah ditetapkan) dan Dialah Yang Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.."

( As Syura: 19)

Thursday, 1 August 2013

Makan makan dI Kuantan

Bismillahirrahmanirrahim...

Sempena menulis blog menggunakan hp x berapa canggih ni, tuan punya blog nk share gambar makanan...
Emm, first time rasanya mkn burger bakar ni... 
Rasa dia memang lah sedap tp satu potongan kecil pon dah rasa kenyang...
Itu belum lagi campur dgn kuey teow kungfu... Huhu...

Seronok dating kat kedai makan tepi pantai...
Ala romantik gituh... Wee.... =)



p/s: Alhamdulillah, syukur..........



Tuesday, 30 July 2013

::DEWASA:



Dewasa....

Menjadi dewasa itu adakah pada ukuran harta, pangkat, kerjaya dan pergaulan...
Atau menjadi dewasa pada ukuran iman, takwa dan amal soleh?

Dewasa kepada keduniaan...
Atau dewasa menuju akhirat...
Atau kedua-duanya sekali....

Melihat manusia yang kononnya dewasa dalam semua sudut keduniaan, tetapi alpa dalam ilmu akhirat membuatkan diri ini terpaku dan kesedihan...
Manusia itu adalah sepertinya diriku sendiri....
Belajar menjadi dewasa semata mata mahu menguasai dunia yang sementara...
Tanpa mempedulikan akhirat yang sememangnya abadi...
Berpura pura buta dan tuli akan kehidupan di alam sana...
Tidak langsung mengambil berat padahal alam sana yang lebih kekal...

Sekiranya hidup 70 tahun di dunia...
Belum tentu cukup setahun di akhirat...
Dan 70 tahun itu dibazirkan hanya kepada keduniaan semata tanpa memandang akhirat...
Selebihnya berjuta tahun di akhirat mahu dihabiskan di mana?
Neraka atau Syurga????

Aku sedang berusaha menuju alam kedewasaan...
Dewasa dunia biarlah berpada...
Dewasa akhirat biarlah sampai berhabisan...
InsyaALLAH...

Amal Makruf Nahi Munkar.. 
Bismillah.. ( Dengan Nama Allah)
Bi iznillah.. ( Dengan Izin Allah )

p/s: Semoga SYURGA adalah destinasi kita yang terakhir... Dan semoga Allah redha... Aminn... =)


Tuesday, 16 July 2013

Hukum Onani Lelaki & Wanita

Dipetik dari 
BLOG Ustaz Zaharuddin (sila klik)

Assalamualaikum, Apakah Hukum melakukan onani?
Berikut adalah jawapan yang pernah diberikan oleh Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi :-
Kadang-kadang darah pemuda bergelora, kemudian dia menggunakan tangannya untuk mengeluarkan mani supaya alat kelaminnya itu menjadi tenang dan darahnya yang bergelora itu menurun. Cara semacam ini sekarang dikenal dengan nama onani (bahasa Arabnya: istimta' atau adatus sirriyah).
Kebanyakan para ulama mengharamkan perbuatan tersebut, di antaranya Imam Malik. Beliau memakai dalil ayat yang berbunyi:
"Dan orang-orang yang memelihara kemaluannya kecuali terhadap isterinya atau hamba sahayanya, mereka yang demikian itu tidak tercela. Tetapi barangsiapa mau selain yang demikian itu, maka mereka itu adalah orang-orang yang melewati batas." (Al-Mu'minun: 5-7)
Sedang orang yang onani adalah melepaskan syahwatnya itu bukan pada tempatnya.
Sedang Ahmad bin Hanbal berpendapat, bahawa mani adalah barang lebihan. Oleh karena itu boleh dikeluarkan, seperti memotong daging lebih.
Pendapat ini diperkuat oleh Ibnu Hazm. Tetapi ulama-ulama Hanafiah memberikan Batas kebolehannya itu dalam dua perkara:
  1. Karena takut berbuat zina.
  2. Karena tidak mampu kawin.
Pendapat Imam Ahmad ini memungkinkan untuk kita ambil dalam keadaan gharizah (nafsu syahwat) itu memuncak dan dibimbangkan akan jatuh ke dalam haram. Misalnya seorang pemuda yang sedang belajar atau bekerja di tempat lain yang jauh dari negerinya, sedang pengaruh-pengaruh di hadapannya terlalu kuat dan dia bimbang akan berbuat zina. Karena itu dia tidak berdosa menggunakan cara ini (onani) untuk meredakan bergeloranya gharizah tersebut dan supaya dia tidak berlaku zina.
Tetapi yang lebih baik dari itu semua, ialah seperti apa yang diterangkan oleh Rasulullah s.a.w. terhadap pemuda yang tidak mampu berkahwin, iaitu kiranya dia memperbanyak puasa, dimana puasa itu dapat mendidik beribadah, mengajar bersabar dan menguatkan kedekatan untuk bertaqwa dan keyakinan terhadap penyelidikan (muraqabah) Allah kepada setiap jiwa seorang mu'min. Untuk itu Rasuluilah s.a.w. bersabda sebagai berikut:
"Hai para pemuda! Barangsiapa di antara kamu sudah ada kemampuan, maka kahwinlah sebab dia itu dapat menundukkan pandangan dan memelihara kemaluan; tetapi barangsiapa tidak mampu, maka hendaknya ia berpuasa, sebab puasa itu baginya merupakan pelindung." (Riwayat Bukhari)
Dipetik dari kitab al-Halal wal Haram fil Islam
Walaupun demikian, berikut adalah ulasan lanjut saya ( sila buka ) :-
Terlalu banyak persoalan berkenaan onani ini. Kotak email dan ruangan komentar di web saya ini juga tidak terlepas dari pertanyaan seumpama ini. Ada sebahagiannya terpaksa saya dan admin 'delete' kerana bahasa dan bentuk soalannya yang kurang sesuai.
Antara soalan-soalannya :-
1)      " ...ustaz, saya ada masalah yang menimpa diri saya semalam iaitu saya telah melakukan onani di siang hari bulan ramadhan."
2)      "Assalammualaikum... Saya sudah berumur 24 tahun, saya sering beronani sebelum ini sehinggakan dalam satu hari pernah saya buat perkara keji ini sampai 3 kali oleh sebab terasa ghairah melihat perempuan yang seksi. 
3)      "Saya tidak dapat menahan lalu saya melihat gambar porno untuk memuaskan nafsu saya dengan cara beronani. Dan ini pernah berlaku pada siang hari di bulan ramadhan.apa yang saya perlu buat dan apakah hukumnya serta hukumannya."
4)      "Saya juga ada masalah pasal onani ni oleh kerana terlalu menyesal dah perbuatan saya, saya telah bernazar untuk berpuasa 1 hari bagi setiap kali saya beronani."
5)      "Salam..ustaz adakah beronani perlu mandi wajib? apa bezanya air mazi dan mani?adakah kedua2 tu ada pada perempuan? harap ustaz dapat jelaskan.terima kasih"
6)      "Salam, saya sudah berkahwin tetapi tinggal berjauhan dengan isteri..kadang kala apabila teringatkan isteri saya, saya merasa ghairah dan kadang kala sehingga melakukan onani..apakah hukumnya?"


gelora nafsu memamah umat Islam kini  

Sebeban Alasan
Dalam masa yang sama, adakalanya terlalu banyak pula alasan dan sebab yang diberikan oleh si penanya dengan harapan saya atau mana-mana individu yang ditanya akan mengatakan harus baginya.
"Seolah-olah ingin menjadikan kita sebagai jambatannya 'ke neraka', then kat akhirat dok tuding jari kepada kita" kata seorang rakan saya yang juga seorang penceramah aktif di Lembah Klang.
Selain hukum khas bagi perbuatan tidak sihat ini. Lebih dari itu, kebanjiran soalan-soalan sebegini menyebabkan saya menjadi semakin bimbang dengan keadaan umat Islam di Malaysia terutamanya.
Virus Bermula
Ia secara langsung menunjukkan umat Islam samada lelaki dan wanita sedang menghidap sindrom lemah kawalan nafsu syahwat seksual terhadap perkara nafsu syahwat yang haram.
Melayani syahwat dengan cara haram adalah salah satu punca kehancuran kemanisan solat, tanpa kemanisan solat, runtuhlah 'tiang agama' dalam diri seseorang, tatkala itu nafsu kebinatangan dan syaitan akan mula menguasai sehingga lahirlah manusia binatang seperti pembunuh Nurin Jazlin dan lain-lain.
Terdapat hadis yang mengingatkan melayani syahwat mata kepada yang haram sahaja akan menghancurkan kelazatan dan kemanisan iman.

ما من مسلم ينظر إلى محاسن امرأة ثم يغض بصره إلا أخلف الله له عبادة يجد حلاوتها
Ertinya : Tiada seorang Muslim pun yang melihat kepada kecantikan wanita (aurat) kemudian ia mengalih pandangan matanya kecuali Allah s.w.t  akan memberikan kepadanya kemanisan dalam ibadahnya (Riwayat Ahmad & At-Tabrani , Ibn kathir, 3/283, Ibn Kathir & Al-Munziri : Dhoif dan Ibn Kathir berkata , boleh diguna dalam hal galakkan)
Juga disebut dalam sebuah athar :

النظر سهم مسموم من سهام إبليس
Ertinya : "Pandangan mata adalah panah beracun dari panahan Iblis" ( Mirqatul Mafatih, 1/255; Ruhul Ma'ani, 22/7)
Malah ia juga bakal merosakkan hati :-

كل عين باكيه يوم القيامه الا عينان عين غضت عن محارم الله
Ertinya : Setiap mata akan menangis di hari kiamat kecuali mata yang dilindungi (berpaling) dari perkara yang diharamkan Allah s.w.t" ( at-taysir bi Syarhi al-Jami' as-Soghir, 2/216 : Hadis Hasan)
Ketahuilah saudara-saudariku, melayani onani merupakan permulaan kehancuran hati seseorang. Merupakan salah satu permulaan kepada zina.
Ia sering diwarwarkan kononnya sebagai penyelamat dari zina, hakikatnya ia juga merupakan pintu mula kepada zina.
Ia adalah pintu mula seseorang berjinak dengan melayani nafsu syahwat seksual mereka tanpa menurut arahan Allah dan RasulNya. Nafsu yang tidak dikawal ini adalah sentiasa meminta lebih dan lagi, akhirnya akan menjerumus kepada menonton gambar pornografi, video, mengintai dan ditamatkan dengan zina yang tiada had kepuasannya. Memang itu sifat nafsu syahwat samada seksual ataupuan harta. Sekali ia dilayan, tiada lagi pintu puas.
Sebagaimana hadis yang telah saya bawakan dahulu iaitu :-

لو كان لابن آدَمَ وَادِيَانِ من مَالٍ لَابْتَغَى ثَالِثًا ولا يَمْلَأُ جَوْفَ بن آدَمَ إلا التُّرَابُ 
Ertinya : Sekrianya anak Adam itu punyai dua lembah dipenuhi emas, nescaya sudah tentu mereka akan inginkan yang ketiga, dan tidak disumbatkan diperutnya tanah (mati)( Riwayat al-Bukhari , 5/2364 )
Demikian juga perihalnya dengan nafsu syahwat seksual. Ia merupakan satu penyakit dalaman yang serius. Saya cuba memperkemaskan huraian berkenaan onani walaupun jawapan Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi terhadap masalah Onani yang telah saya siarkan di web ini.
Kesimpulan pandangan terkuat oleh pelbagai kumpulan ulama mendapati bahawa hukum Onani adalah : -
1) satu perbuatan yang haram, tetapi ia bukanlah satu jenis dosa besar seperti zina, rasuah, riba, membunuh dan sebagainya.
Ia dianggap melepaskan nafsu bukan pada tempatnya, ia adalah ditegah oleh Allah s.w.t :-

وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ إِلَّا عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ فَمَنِ ابْتَغَى وَرَاء ذَلِكَ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الْعَادُونَ

Ertinya :  "dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap istri-istri mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela; Barang siapa mencari yang di balik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas. ( Al-Mukminun : 5-7)
Allah menyifatkan orang yang memuaskan nafsunya dengan cara selain dengan isteri atau suami yang sah sebagai :-
  • a) Malumin : Ertinya : "tercela"
  • b) Al-'adun : Ertinya : " orang-orang yang melampaui batas"
2) Hukum dosa ini sememangnya boleh berubah menjadi tidak berdosa sekiranya ia dilakukan dalam keadaan dharurat iaitu di ketika tanpa melakukan seseorang akan PASTI terjerumus dalam kancah zina.
Perlu diingat dharurat di sini hanya adalah di ketika 'pasti akan terjerumus' iaitu tatkala kemudaratan zina itu benar-benar BOLEH BERLAKU seperti ia telah tahu di mana boleh mendapatkan pelacur, bohsia atau teman wanitanya, punyai tempat yang strategik untuk maksiat dan lain-lain.
Maksud saya, jika sekadar ia rasa ingin berzina sahaja tetapi ia tidak punyai teman wanita, ia tidak pernah tahu di mana mahu melanggani pelacur, atau kesimpulan tiada mempunyai idea sebenarnya bagaimana ingin merealisasikan niat jahat berzinanya, disamping masih tidak yakin ia boleh terjerumus ke lembah sehina itu. Hukum keringanan (rukhsah) sementara akibat terdesak dan bagi mengelak zina yang disebutkan oleh sebahagian ulama itu TIDAK boleh dipakai sewenang-wenangnya.
3) Hukum dosa ini boleh menjadi bertambah besar apabila ia menjadi tabiat dan amalan kebiasaan disebabkan tindakannya sendiri seperti menjadi kegemarannya untuk melihat gambar dan video lucah. Akibat dari tindakannya itu, ia terdorong ingin berzina lalu beronani. Tatkala itu, tindakan onaninya bukan lagi terdesak tetapi dirinya sendiri yang sengaja mendorong kepada terdesak itu.
Ia berbeza dengan seseorang yang terangsang syahwat akibat ternampak dan sukar mengelakkan pandangan matanya dari permandangan kurang elok di tempat kerja atau dalam perjalanannya ke tempat kerja dan pulang.
4) Hukum dosa atau haram melakukan onani bagi lelaki dan wanita juga menjadi bertambah serius apabila dapat disahkan perbuatan onani tadi mempunyai kesan negatif kepada kesihatan
Bagi menguatkan fatwa hukum, kenyataan doktor sakit tuan, Dr.Ismail Thamby boleh dijadikan panduan fakta iaitu :-
1) kesan buruk kepada kehidupan seksual apabila berumahtangga
Beliau menyebut :-
Jika anda lakukan onani secara luar biasa seperti melakukan rangsangan seksual secara kasar dan kuat untuk mengecapi klimaks, mungkin apabila beristeri, anda akan mendapati bersetubuh dengannya tidak memberi kepuasan seperti anda kecapi secara onani.
Masalah ini dikenali sebagai ‘Traumatic Masturbatory Syndrome'. Yang menimbulkan masalah ialah onani mengakibatkan klimaks anda berlaku dengan cepat, yang jika berterusan dan diamalkan akan mengakibatkan anda tidak dapat bertahan lama apabila mengadakan hubungan seksual sebenar.
2) Tahap kesihatan kemaluan boleh terjejas hingga Mati Pucuk
Beliau menyebut :-
Selain itu, jika agak ganas dengan cara merangsang anggota sulit anda sehingga mengakibatkan anggota itu sakit dan bengkak, kemungkinan satu hari anda akan mengalami mati pucuk apabila kerosakan lama menunjukkan kesannya.
Ini kerana anggota sulit adalah organ vaskular dan tidak boleh diurut atau dirangsang dengan keras. Ia hanya sesuai untuk dirangsang melalui salur faraj perempuan.
3) Boleh Mandul kerana kerosakan buah zakar lelaki
Beliau berkata :
Namun, saya ingin mengingatkan yang kerosakan buah zakar boleh berlaku pada bila-bila masa ketika melakukan onani, dan jika ia berlaku dan menjejaskan kilang sperma, sudah tentu anda akan mandul kerana sperma tidak lagi dihasilkan ‘kilang'.
Sebagai contoh, anda melakukan onani dalam keadaan tidak terkawal seperti pengaruh alkohol, menyebabkan tidak tahu atau sedar ketika itu anda teragut buah zakar atau mencederakan buah zakar.
Anda hanya menyedari selepas beberapa lama yang buah zakar anda menjadi semakin kecil atau bengkak, dan jika kilang sperma terjejas, anda akan menjadi mandul.
Sudah tentu perkara yang menyeronokkan sukar untuk dihentikan, kecuali berlaku sesuatu perkara yang memudaratkan seperti keradangan buah zakar, kecederaan zakar seperti kebengkakan zakar.
Bagaimanapun, ia sudah terlewat jika tiada cara perawatannya. Mungkin jika zakar terkulai, bengkok atau patah, ada cara rawatan seperti pemulihan dengan pembedahan atau penggunaan alat pemulih.
Namun, jika kilang sudah rosak dan buah zakar mengecil, tiada penawarnya. Jadi cuba kurangkan amalan onani, terutama secara kasar. Anda perlu ingat, anda hanya ada satu zakar, bukan sepasang. Jika zakar itu tidak berguna, hidup anda merana selama-lamanya!
Penutup
Sebagai akhirnya, antara fungsi Ramadhan adalah mendidik hati dan diri agar mampu mengawal nafsu berikut :-
  • 1) Nafsu marah apabila Nabi menegah kita dari melayani ajakan pergaduhan semasa berpuasa.
  • 2) Nafsu makan dan minum. Apabila kita di tegah makan dan minum di siang hari.
  • 3) Nafsu tidur. Apabila kita dianjurkan untuk bangun sahur.
  • 4) Nafsu Syahwat. Apabila kita diarahkan untuk elakkan ‘bersama' isteri di siang hari Ramadhan.
Amat diharapkan Ramadhan yang baru berlalu dapat menghasilkan kemampuan kekangan segala nafsu melampau dalam hal yang disebut di atas.
Teringat saya kepada khutbah Jumaat yang disampaikan oleh Prof. Dr Sano Qutoub Mustafa ( Prof Syariah di UIAM ) pada 19 Oktober yang lalu. Beliau mengatakan
"jika keadaan iman dan amalan anda selepas Ramadhan adalah sama atau lebih teruk dari sebelumnya, ia adalah tanda anda tidak mendapat keampunan Allah pada bulan Ramadhan yang lalu" 
Sekian
Zaharuddin Abd Rahman
11 Syawwal 1428 H
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Nuffnang Ads